Wisata Kuliner Kudus (2)

Lanjut ya share seputar kuliner di Kudus. Setelah di post sebelumnya perut sudah diisi oleh Lentog, Sate Kerbau dan Soto Ayam Kudus yang bikin mewek kejer, mari kita lanjut ke menu kuliner berikutnya XD

ES GEMPOL PLERET MEKAR SARI

Okeh okeh, sudah selesai ya lebaynya, meweknya sudah ya. Mari kita cari yang adem-adem, biar nggak eneg dari tadi makan melulu :D. Di deket Bu Jatmi ada es gempol pleret, enak, beda sama yang di Semarang. Sirupnya warna merah, kalau di Semarang kan pakai gula cair aja. Poin plus buat gempolnya, tapi pleretnya masih lebih enak di Semarang (tapi tetap sruput aja terus sampai tetes terakhir). Udah tenang, udah adem, lanjut yuk.

img_2153

OPOR PANGGANG SUNGGINGAN

Namanya opor panggang atau opor bakar, karena ayamnya dipanggang dulu sebelum dibikin opor, jadi rasanya juga beda. Rekomendasinya Opor Panggang Sunggingan yang berada di Jalan Nitisemito no. 9 Kudus. Yang bikin unik, makan opor ini menggunakan sendok daun pisang atau suru. Opor ini disajikan dengan sambal goreng tahu dan kerupuk rambak kerbau. Enyak kaaaaaaaan! Sekalian deh kita bisa borong kerupuk rambak kerbaunya, semoga tidak hancur di jalan, atau di perut XD.

img_2152

GADO GADO CIK HWA

Gado gado siram yang paling terkenal di Kudus. Emang enak bianget! Dengan komposisi gula merah dan kacang sangrai yang diuleg dengan kulit arinya, membuat saus kacangnya legit, tapi tidak terlalu manis seperti saus kacang gado-gado umumnya. Sedep banget diaduk dengan campuran telur dan sayuran. Yang bikin spesialnya lagi nih, tidak bisa setiap saat kamu bisa membeli gado-gado ini. Si pedagang berjualan setiap hari Senin dan Kamis, itu juga tidak ada warung. Kita cuma bisa datang ke rumah penjual di Jalan Pergulan (Gg. Dalangan). Itupun kita sudah harus order by phone sehari sebelumnya, jadi besoknya tinggal ambil pesanan sesuai antrian. Kalau pesannya pas langsung datang hari itu juga bisa sih, tapi nggak bisa banyak. Pesan juga nggak bisa asal nambah, karena pasti ditolak.img_2186

MIE REMEN CATERING ROSSY

Kalo di Jepang ada Mie Ramen, di Kudus ada Mie Remen. Kuahnya dari kaldu ayam, rasanya gurih, manis dan pedas. Yang membuat lebih spesial lagi, ada tambahan jamur, tomat segar, potongan cabe dan ayam cincang. Enaaaaaak! Dijamin halal dan tanpa msg, walaupun anak-anak belum tentu syuka karena rasa pedasnya yang mantap XD. Padahal status perut dalam keadaan penuh dan mulai ngantuk,  tapi begitu disajikan mie remen, trus sruput sruput pleus efek “huhah” kepedesan XD.

img_2150

Selain mie remen masih ada menu andalan seperti nasi goreng telur asin dan lontong cap gomeh. Sayangnya pas kita datang, tempat makannya sudah tutup. Untung bangeeeeet, Om Yusuf adalah anak dari owner Catering Rossy, jadi masih sempat kita disusughin Mie Remen yang nikmeh.

Catering Rossy | Jl. Mangga no. 6 Kudus (sebelah Griya Raharja) | Phone: 0291 – 438779 | Hours: 07.00 – 14.00

Setelah perut sudah penuh dan tidak bisa diisi lagi. Kami mampir ke Pusat Oleh Oleh Sinar Tiga-Tiga yang berlokasi di Jl. Sunan Muria No. 33, Kudus.  Selain menjual oleh-oleh khas kudus, toko tersebut membangun rumah contoh adat kudus yang antik dan full ukiran (mikirin ngebersihninnya aja udah keringetan).  Karena menghindari macet, sayang sekali kami sudah harus kembali ke Semarang. Padahal belum nyobain Nasi Tahu, Soto Kebo, Garang Asem dan Nasi Pindang (masih panjang aja daftarnya). Makasi buanyaaaaaak buat Ucup yang berbaik hati mengantar kami (tepatnya saya) berkeliling mencicipi kuliner kota Kudus. Next time ya cup, semoga bisa ke Kudus lagi. #ngarepbanget #terusmeweklagi #efekngecesgaragaranuliskuliner

 

Iklan

Wisata Kuliner Kudus (1)

Selamat Tahun Baru! Happy New Year! Bonne année! Ein glückliches neues Jahr!
(bukan faseh bahasanya sik, cuma modal browsing).

Di awal tahun ini, saya mau share tentang (tentu saja) makanan, tepatnya kuliner kota KUDUS! Waktu akhir tahun lalu, bertepatan dengan reuni sma saya tercintah, jadinya dipaksakan disempatkan untuk kuliner kilat (karena cuma bisa sehari) ke Kota Kretek Kudus, dipandu oleh teman saya yang baik hati dan tidak sombong, calon gubernur jakarta Ahok KW alias om Yusuf XD.  Karena waktunya yang tidak banyak, jadi tidak semua tempat jajan bisa disambangin yak, yang paporit aja dulu.

LENTOG TANJUNG
Bisa dibilang menu vegetarian, tidak ada daging sama sekali. Merupakan salah satu menu rekomendasi. Pokoknya kalau pas saya ke Semarang, KUDU order makanan ini dari Kudus jauh-jauh hari! #cumungudh. Isinya irisan lontong, sayur gori, opor tahu dan kuah cabe. Hmmmm, cuma gitu aja udah bikin pengen nambah lagi, lagi, lagi. Tapi karena kita mau marathon kuliner, porsinya dikit dikit aja dulu (sedih) biar semua menu bisa dilibas hahaha.

fullsizerender-1
Jajaran Warung Lentog Tanjung
img_2156
Lentog Tanjung Pak Mitro

Enaknya, warung lentog ini berkumpul jadi satu di Jalan Tanjung, Kudus. Tiap warung pasti ada beda atau khas dari rasanya. Kemarin kami datang ke Lentog Pak Mitro, yang termasuk salah satu rekomendasi. Kalau menurut saya, lentog pak mitro ini kurang gurih deh (bukan kurang micin yak haha).

img_2157
Lentog Pak Ashadi

Tapi, kalau langganan (titipan) lentog saya adalah Lentog Tanjung Pak Ashadi, hedeeeeeeuh enak badai! Sayangnya waktu kunjungan kuliner warungnya tutup. Tapi akan saya beri penampakannya yak, semoga kamu ngeces :p

Warung Lentog Pak ASHADI di Jl. R. Agil Kusumadya (Depan Kantor Bea Cukai Kudus/ Bank CIMB Niaga)

SATE KERBAU PAK MIN JASTRO

Salah satu andalan kuliner kota Kudus. Bukanya jam 8 pagi dan jam 5 sore. Karena cepet habisnya, jadi memang kudu sigap secepat mungkin meluncur ke sana hehehe. Makanya dipilih sebagai tujuan kedua. Pembuatan sate kerbau beda dengan sate daging lainnya. Daging kerbaunya dipotong dan dimemarkan, terus dibumbui dan dimasak. Setelah itu baru ditusuk dan dibakar sebentar. Bumbunya lebih encer dari bumbu sate ayam, ada campuran kacang tanah, serundeng, duo bawang dan kentang (yess, kentang ya bok).

Cara makannya juga tidak seperti makan sate biasa, yang diporsi di piring dengan lontong atau nasi. Tapiiiiii, satenya disiapin per piring (isi bebas), kita tinggal ambil satenya (bebas juga, tidak harus dihabiskan satu piring), trus dicelupin ke baskom berisi saus bumbu, trus langsung HAP! Kalau sudah digigit jangan dicelupin lagi ya ke baskom bumbu, kamu bisa disate nanti sama bapaknya XD

img_2185

Oya, demi kesejahteraan perut, waktu pesan sate kerbau sengaja tidak pakai nasi atau lontong, biar masih ada “ruang” untuk menu lain :D. Okeh! Lanjut!

Sate Kerbau Pak Min Jastro | Ruko  Agus Salim Blok D, Kudus | Phone: 0813-9020-7039

SOTO KUDUS BU JATMI

INI DIA! Ke Kudus ya sejatinya kudu ke Soto Kudus, lha sampai jekardah juga yang terkenal soto-nya, bukan sotoy-nya #kriuk. Pokoknya untuk soto di Kudus, ya Bu Jatmi nih yang paling muantabh! Hedeeeeuh enyuuuuuuk bianget! Sotonya seger dan asesorisnya bikin esmosi! Ada sate paru, sate usus, sate uritan, sate kulit, sate empela, otak goreng. Haduuuh, lupa kalo diet, lupa segala-galanya XD. Tempat makannya sudah buka dari jam 7 pagi. Habis makan, langsung pesen dibungkus buat dibawa ke Semarang. Dan sampai di Semarang, dalam hitungan menit langsung ludes, langsung nyesel kenapa bungkusnya cuma dikiiiiiiiiiit! Kapan lagi ke Kuduuuuuuuuuuuuuuus!? *mewek kejer*

img_2183

Soto Kudus Bu Djatmi | Jalan Wahid Hasyim No. 43, Kudus | Phone: 0291 – 446170

Bagaimana ending saya mewek guling guling karena (masih) ngiler sama soto kudus? Akankah hati saya terobati? Mari disimak di post selanjutnya, JENG JEEEEEENG! #superkriuk