Slow Cooker Pumpkin Butter

Labu kuning lagi 😀 emang salah satu sayur pilihan yang disukai denbaguse, manis dan lembut, seperti saya *uhuk*

Selain dibikin sayur dan kolak, ternyata Labu Kuning bisa dibikin selai juga loh, dah bosen kan homemade butter yang itu itu aja. Dijamin nagihin deh, buat yang suka hahaha

Resep ini saya dapat dari share salah satu teman fesbuk saya Linda Gullikson yang bertemu di HayDay XD, yiuk mari diliat resepnya.

Pumpkin Butter

Bahan:

1 ½ cup puree labu kuning
(dari ¼ potong labu kuning, dipotong memanjang,dikukus, buang bijinya, kemudian dikeruk dagingnya)
¼ cup gula pasir
1/3 cup brown sugar
1 sendok teh kayu manis bubuk (kalau yang tidak terlalu suka, bisa ditambahkan ½ sdt sajo)
1 butir cengkeh
¼ sendok teh pala bubuk

 Cara membuat:

  1. Campur semua bahan dalam mangkuk slow cooker, aduk rata.
  2. Tutup dan masak dengan set HIGH selama 3 jam, setengah jam sebelum dimatikan slow cooker, aduk aduk rata kemudian tutup kembali.
  3. Setelah selai dingin, pindahkan ke dalam toples kaca untuk disimpan di dalam kulkas selama 3-4 minggu, atau di freezer sampai 6 bulan.
Iklan

Brown Sugar ala Indonesia = Palm Suiker?

Kalau penjelasan dan bedanya antara Brown Sugar dan Palm Suiker mah sudah banyak infonya yak di internet. Mau cerita dikit aja tentang brown sugar inih.

Jadiiii kalau kita baca resep orang bulay *eciye, resepnya pake resep bule*, suka nemu kan bahan yang namanya Brown Sugar. Trus kalau ke toko bahan kue atau supermarket suka nemu juga gula yang warna cokelat ditulis “brown sugar” atau si penjaga toko pede bilang, “Sama aja bu, kalau di Indonesia brown sugar itu ya palm suiker”. Nah, mari kita toyor si penjaga toko hahaha, soalnya beda atuh! Dulu saya sih gitu, percaya aja label yang ditulis, sampai akhirnya nemu Bown Sugar yang import di sebuah toko bahan kue *bilang aje Puspita nape*. Saya nanya dong daripada tersesat di bahu mas Tom Cruise *uhuk* dan dibilang kalau Brown Sugar yang import itu emang yang aslinye di resep-resep bule itu, yang dari gula/ tebu trus dimolases, jadi baunya seperti bau karamel. Kalau palm suiker itu ya dari palm/ aren, hasil masaknya ntar baunya seperti gula merah (naaaah, emang bener deh).

Tapi ya emang harganya lumejen jauh ya bok, kalo palm suiker/ gula semut ini seperempat kilo nggak ada 10.000, sedangkan brown sugar 500 gram sudah 40 ribuan aje. Kalo mau lebih ngirit, ikutinlah trik saya *wink*. Tiap nginep di hotel atau lagi ngafe, kalau pesen kopi/ teh panas suka dikasi brown sugar kan? jangan dianggurin dong ah, bawa pulang, asal jangan disamperin tiap meja trus di-embat brown sugar-nya yak hahahahha, gantian kita yang ditoyor sama waitres-nya.

Ini saya kasi contoh, yang palm suiker/ gula semut, ada yg merknya sama tapi ditoko ini ditulis “brown sugar” ditoko lain ditulis “gula semut” iiiih, supermarket bisa galau juga :p

image_2

brown sugar yang sebernanya hahahaha, gak enak banget istilahnya

photo

palm suiker a.k.a gula semut a.k.a kadang suka disebut brown sugar indonesia