Magelang’s Trip

Biasanya kalau ke Magelang cuma numpang lewat, makan tahu kupat, beli tape, gitu deh. Makanya kemaren agak pesimis juga waktu diajak nginep 3 hari di sana, ntar ngapain aja. Ternyata e ternyata, banyak tempat wisata (dan tempat makan cencunyah) yang okeh punyah. Ada yang belum kesampaian malah *sedih*.
          Berangkat jam 10-an pagi konvoi dari Semarang, trus makan siang di Banaran 9 Coffee & Tea yang berlokasi di daerah Pringsurat (Jalan Raya Semarang – Magelang). Tempatnya asik banget buat keluarga besar, anak anak juga bisa main, tamannya huede dan luas banget, mata jadi seger lihat hijau hijau.

Banaran_01

Sampai di Magelang, kita nginep di Hotel Shankara Borobudur, yang baru ampat bulan buka. Dan yang bikin tambah suka, hotelnya gak bertingkat, modelnya homey banget. Jadi, nggak ada acara rebutan makan pas sarapan *ndeso*, atau kolam renang yang kaya cendol. Lokasinya deket banget sama Candi Borobudur, daaaaaan bersyukurlah ada abang-abang GoFood yang siap menghantarkan makanan dari berbagai penjuru kota ke hotel, karena hayati sudah lelah buat makan di luar >_<.

IMG_6913
Kita sengaja pesan kamar yang berhadapan langsung dengan kolam renang, jadi anak-anak bisa langsung cebar-cebur sesuka hati. Tapi agak syok, kamar mandinya lebih guede dari kamar tidurnya XD, yang tujuannya lebih menyatu dengan alam gituh, jadinya semi open space, yang bikin agak merinding kalau malam malam mau ke toilet xixixi.


Wisatanya? Banyak banget! Bisa buat jadi pertimbangan kalau mau stay beberapa hari di Magelang.

DAY 1
          Check in Hotel Shankara, bebenah, ngaso bentar, nyemil sore (xixixi) trus lanjut jalan jalan ke.. Candi Borobudur. Puter-puter, poto-poto, eksis, selfie la la la. Kita pulang ke hotel.
Karena yang tua sudah kelelahan :p, jadi kita makan malam di hotel ajah, langsung telpon om GoFood buat order Ayam Goreng Larasati. Enyak-enyak ini menunya, selain ayam bakar, so pasti bebek bakarnya juga joss!
Borobudur

DAY 2
         Habis sarapan, langsung rombongan terbagi dua, ada yang mau santai di hotel trus jalan-jalan di sekitar, ada yang berangkat ke CitraElo Rafting.
Cerita sedikit soal Citra Elo Rafting, setiap hari ada 2 sesi keberangkatan. Jam 08:00 dan jam 13:00. Kita sengaja pilih pagi biar nanti sorenya bisa ke tempat lain dan nggak kemalaman pulangnya.
Yang pasti kudu bawa perlengkapan peralatan mandi dan baju ganti. Karena kemarin jarak hotel ke rafting ngga jauh, kita bawa plastik aja buat alas duduk di mobil, masih basah-basahan sih. Jadi biar mandi bersih di hotel. Jangan kuwatir kelaparan, karena nanti disana bakal disediakan kelapa muda, gorengan, dan makan siang huenak pas selesai rafting.

Sedangkan rombongan lain yang tidak ikutan rafting, jalan-jalan ke Gereja Ayam, Candi Mendut dan makan siang di Sup Senerek Pak Parto.

Trus sorenya, swimming time! hahaha. Namanya ada kolam renang kosong di depan kamar, pasti nggak bakal dianggurin. Udah capek renang, kita panggillah si abang GoFood buat order Tahu Kupat dan Mie Godhog. Malamnya lanjut dinner di Warung nDeso Resto.

IMG_7366
Serasa kolam sendiri, no cendol! XD

DAY 3
          Pagi-pagiiii, habis sarapan, anak-anak kekeuh mo berenang lagi *tepok jidat* karena alasannya sudah mau last day. Ya sudah deh, yang pasti siap-siap order Pizza! xixixixi. Sebelum check-out, kita mampir dulu ke Rumah Kamera yang emang jaraknya dueket bingits!

IMG_7383
Selesai putu-putu, balik ke hotel, check-out, trus sebelum pulang ke Semarang kita makan siang di Stupa Restaurant yang merupakan resto dari Plataran Borobudur Resort & Spa. Tempatnya super kece! Ya makanannya, ya suasana, ya pemandangannya. Gak rugi lah sempat nyasar 2 kali! X) Sampai di lokasi, dari cucu sampai opa, semuanya hepi.
IMG_7436

Oya, eke tambahin alternatif tempat wisata dan kuliner ya. Beneran, 3 hari ternyata kurang, apa schedule juga tidak begitu ketat yak, secara yang wisata ada 3 generasi hahaha.

Wisata rekomendasi lainnya:
Punthuk Setumbu (asik buat liat sunrise)
Ketep Pass
Candi Umbul
Sukmojoyo Hill
Air Terjun Kedung Kayang
Progo Rafting

Kuliner rekomendasi lainnya:
Mangut Beong Sehati Borobudur (ini kita order buat dibungkus dibawa ke Semarang. Mantap!)
Wedang Kacang Kebon
Es Krim Toko Roti Mahkota
Paksi Coffee House
Senthongasri Restaurant

 

Iklan

Wisata Kuliner Kudus (2)

Lanjut ya share seputar kuliner di Kudus. Setelah di post sebelumnya perut sudah diisi oleh Lentog, Sate Kerbau dan Soto Ayam Kudus yang bikin mewek kejer, mari kita lanjut ke menu kuliner berikutnya XD

ES GEMPOL PLERET MEKAR SARI

Okeh okeh, sudah selesai ya lebaynya, meweknya sudah ya. Mari kita cari yang adem-adem, biar nggak eneg dari tadi makan melulu :D. Di deket Bu Jatmi ada es gempol pleret, enak, beda sama yang di Semarang. Sirupnya warna merah, kalau di Semarang kan pakai gula cair aja. Poin plus buat gempolnya, tapi pleretnya masih lebih enak di Semarang (tapi tetap sruput aja terus sampai tetes terakhir). Udah tenang, udah adem, lanjut yuk.

img_2153

OPOR PANGGANG SUNGGINGAN

Namanya opor panggang atau opor bakar, karena ayamnya dipanggang dulu sebelum dibikin opor, jadi rasanya juga beda. Rekomendasinya Opor Panggang Sunggingan yang berada di Jalan Nitisemito no. 9 Kudus. Yang bikin unik, makan opor ini menggunakan sendok daun pisang atau suru. Opor ini disajikan dengan sambal goreng tahu dan kerupuk rambak kerbau. Enyak kaaaaaaaan! Sekalian deh kita bisa borong kerupuk rambak kerbaunya, semoga tidak hancur di jalan, atau di perut XD.

img_2152

GADO GADO CIK HWA

Gado gado siram yang paling terkenal di Kudus. Emang enak bianget! Dengan komposisi gula merah dan kacang sangrai yang diuleg dengan kulit arinya, membuat saus kacangnya legit, tapi tidak terlalu manis seperti saus kacang gado-gado umumnya. Sedep banget diaduk dengan campuran telur dan sayuran. Yang bikin spesialnya lagi nih, tidak bisa setiap saat kamu bisa membeli gado-gado ini. Si pedagang berjualan setiap hari Senin dan Kamis, itu juga tidak ada warung. Kita cuma bisa datang ke rumah penjual di Jalan Pergulan (Gg. Dalangan). Itupun kita sudah harus order by phone sehari sebelumnya, jadi besoknya tinggal ambil pesanan sesuai antrian. Kalau pesannya pas langsung datang hari itu juga bisa sih, tapi nggak bisa banyak. Pesan juga nggak bisa asal nambah, karena pasti ditolak.img_2186

MIE REMEN CATERING ROSSY

Kalo di Jepang ada Mie Ramen, di Kudus ada Mie Remen. Kuahnya dari kaldu ayam, rasanya gurih, manis dan pedas. Yang membuat lebih spesial lagi, ada tambahan jamur, tomat segar, potongan cabe dan ayam cincang. Enaaaaaak! Dijamin halal dan tanpa msg, walaupun anak-anak belum tentu syuka karena rasa pedasnya yang mantap XD. Padahal status perut dalam keadaan penuh dan mulai ngantuk,  tapi begitu disajikan mie remen, trus sruput sruput pleus efek “huhah” kepedesan XD.

img_2150

Selain mie remen masih ada menu andalan seperti nasi goreng telur asin dan lontong cap gomeh. Sayangnya pas kita datang, tempat makannya sudah tutup. Untung bangeeeeet, Om Yusuf adalah anak dari owner Catering Rossy, jadi masih sempat kita disusughin Mie Remen yang nikmeh.

Catering Rossy | Jl. Mangga no. 6 Kudus (sebelah Griya Raharja) | Phone: 0291 – 438779 | Hours: 07.00 – 14.00

Setelah perut sudah penuh dan tidak bisa diisi lagi. Kami mampir ke Pusat Oleh Oleh Sinar Tiga-Tiga yang berlokasi di Jl. Sunan Muria No. 33, Kudus.  Selain menjual oleh-oleh khas kudus, toko tersebut membangun rumah contoh adat kudus yang antik dan full ukiran (mikirin ngebersihninnya aja udah keringetan).  Karena menghindari macet, sayang sekali kami sudah harus kembali ke Semarang. Padahal belum nyobain Nasi Tahu, Soto Kebo, Garang Asem dan Nasi Pindang (masih panjang aja daftarnya). Makasi buanyaaaaaak buat Ucup yang berbaik hati mengantar kami (tepatnya saya) berkeliling mencicipi kuliner kota Kudus. Next time ya cup, semoga bisa ke Kudus lagi. #ngarepbanget #terusmeweklagi #efekngecesgaragaranuliskuliner

 

Wisata Kuliner Kudus (1)

Selamat Tahun Baru! Happy New Year! Bonne année! Ein glückliches neues Jahr!
(bukan faseh bahasanya sik, cuma modal browsing).

Di awal tahun ini, saya mau share tentang (tentu saja) makanan, tepatnya kuliner kota KUDUS! Waktu akhir tahun lalu, bertepatan dengan reuni sma saya tercintah, jadinya dipaksakan disempatkan untuk kuliner kilat (karena cuma bisa sehari) ke Kota Kretek Kudus, dipandu oleh teman saya yang baik hati dan tidak sombong, calon gubernur jakarta Ahok KW alias om Yusuf XD.  Karena waktunya yang tidak banyak, jadi tidak semua tempat jajan bisa disambangin yak, yang paporit aja dulu.

LENTOG TANJUNG
Bisa dibilang menu vegetarian, tidak ada daging sama sekali. Merupakan salah satu menu rekomendasi. Pokoknya kalau pas saya ke Semarang, KUDU order makanan ini dari Kudus jauh-jauh hari! #cumungudh. Isinya irisan lontong, sayur gori, opor tahu dan kuah cabe. Hmmmm, cuma gitu aja udah bikin pengen nambah lagi, lagi, lagi. Tapi karena kita mau marathon kuliner, porsinya dikit dikit aja dulu (sedih) biar semua menu bisa dilibas hahaha.

fullsizerender-1
Jajaran Warung Lentog Tanjung
img_2156
Lentog Tanjung Pak Mitro

Enaknya, warung lentog ini berkumpul jadi satu di Jalan Tanjung, Kudus. Tiap warung pasti ada beda atau khas dari rasanya. Kemarin kami datang ke Lentog Pak Mitro, yang termasuk salah satu rekomendasi. Kalau menurut saya, lentog pak mitro ini kurang gurih deh (bukan kurang micin yak haha).

img_2157
Lentog Pak Ashadi

Tapi, kalau langganan (titipan) lentog saya adalah Lentog Tanjung Pak Ashadi, hedeeeeeeuh enak badai! Sayangnya waktu kunjungan kuliner warungnya tutup. Tapi akan saya beri penampakannya yak, semoga kamu ngeces :p

Warung Lentog Pak ASHADI di Jl. R. Agil Kusumadya (Depan Kantor Bea Cukai Kudus/ Bank CIMB Niaga)

SATE KERBAU PAK MIN JASTRO

Salah satu andalan kuliner kota Kudus. Bukanya jam 8 pagi dan jam 5 sore. Karena cepet habisnya, jadi memang kudu sigap secepat mungkin meluncur ke sana hehehe. Makanya dipilih sebagai tujuan kedua. Pembuatan sate kerbau beda dengan sate daging lainnya. Daging kerbaunya dipotong dan dimemarkan, terus dibumbui dan dimasak. Setelah itu baru ditusuk dan dibakar sebentar. Bumbunya lebih encer dari bumbu sate ayam, ada campuran kacang tanah, serundeng, duo bawang dan kentang (yess, kentang ya bok).

Cara makannya juga tidak seperti makan sate biasa, yang diporsi di piring dengan lontong atau nasi. Tapiiiiii, satenya disiapin per piring (isi bebas), kita tinggal ambil satenya (bebas juga, tidak harus dihabiskan satu piring), trus dicelupin ke baskom berisi saus bumbu, trus langsung HAP! Kalau sudah digigit jangan dicelupin lagi ya ke baskom bumbu, kamu bisa disate nanti sama bapaknya XD

img_2185

Oya, demi kesejahteraan perut, waktu pesan sate kerbau sengaja tidak pakai nasi atau lontong, biar masih ada “ruang” untuk menu lain :D. Okeh! Lanjut!

Sate Kerbau Pak Min Jastro | Ruko  Agus Salim Blok D, Kudus | Phone: 0813-9020-7039

SOTO KUDUS BU JATMI

INI DIA! Ke Kudus ya sejatinya kudu ke Soto Kudus, lha sampai jekardah juga yang terkenal soto-nya, bukan sotoy-nya #kriuk. Pokoknya untuk soto di Kudus, ya Bu Jatmi nih yang paling muantabh! Hedeeeeuh enyuuuuuuk bianget! Sotonya seger dan asesorisnya bikin esmosi! Ada sate paru, sate usus, sate uritan, sate kulit, sate empela, otak goreng. Haduuuh, lupa kalo diet, lupa segala-galanya XD. Tempat makannya sudah buka dari jam 7 pagi. Habis makan, langsung pesen dibungkus buat dibawa ke Semarang. Dan sampai di Semarang, dalam hitungan menit langsung ludes, langsung nyesel kenapa bungkusnya cuma dikiiiiiiiiiit! Kapan lagi ke Kuduuuuuuuuuuuuuuus!? *mewek kejer*

img_2183

Soto Kudus Bu Djatmi | Jalan Wahid Hasyim No. 43, Kudus | Phone: 0291 – 446170

Bagaimana ending saya mewek guling guling karena (masih) ngiler sama soto kudus? Akankah hati saya terobati? Mari disimak di post selanjutnya, JENG JEEEEEENG! #superkriuk

{KULINER} OJE RESTO, BSD

Cari tempat makan yang buka pagi, gampang. Cari tempat makan yang cozy, enak dan buka pagi, susye XD. Jadi namanya pengemban tugas ibu-ibu rumah tangga yang nganggur habis antar anak sekolah, yang udah bosen ngetem di pasar (nyambi tukang ojek yo hahahaha) nemu tempat gaul yang buka pagi dan super cozy sudah tentu super duper hepi syalala.

OJE Resto, tadinyaaaa langganan klappertaart dan sus mini yang henyak itu di toko rotinya Olive Bakery. Terus, kemudian, bukalah versi resto yang pas banget buat emak-emak nongkrong sambil makan dan ngemil syantik.

So far so good sih, menunya memang tidak banyak, tapi bervariasi, gak melulu satu jenis aja. Mau pasta hayuk, mau nasi ada, ngemil syantik dengan toast juga ada, steak ada, mie ada, dan sekarang (baru tau sih) ada menu rice bowl untuk anak-anak (ngacung, saya masih masa pertumbuhan).

Sampai sekarang udah nyobain beberapa menu, dan menurut ekeeee:

Nasi Bakmoy, ini pesenan temen, ikut nimbrung nyicipin, enak!
Mie TekTek, andalan kalau pengen makan kenyang, enak! Porsinya juga puwas!
Oje’s Baked Salmon Pasta, enak sih, tapi pas itu kok salmonnya gak berasa yak.
Jeff Fave Saute Mushroom, menu tepat nyemil syantik, enak, tapi kurang kenyang (katanya nyemiiiil), ehem betewe bisa disontek nih buat menu saripin dirumah.
Smoked Beef & Cheese Butter Toast, ini enak inih!

Yuks cuss ah nyobain kemarih, satu paket kece! Buat nongkrong sambil nungguin anak sekola, buat arisan, buat acara ultah juga bisa (lantai duanya kece). Jam 7 pagi sudah buka lhooo.


OJE RESTO & BAKERY
Ruko Anggrek Loka Blok AH 2 (Seberang Eka Hospital)
Jl. Boulevard BSD Timur
Tangerang Selatan
Open: 07.00 – 21.00 WIB
Ph: 0818 58 2515, 0882 1072 9963
IG: oje.restobsd

Cooking Class at La Cuisine Paris

Akhirnya sempat juga ikutan kelas masak di Paris, secara sudah pengen banget ingin tau resep-resep masakan khas sono daaaaan katanya Perancis adalah pusat makanan di dunia *walaupun tetep balado gereh dan sayur asem no. 1 buat saya hehehe*

Disempet-sempetin ikut Cooking Class-nya La Cuisine Paris. Intinya, keren banget! gedungnya kecil dan bersih, simple banget, sekali buka kelas maksimal 10 orang. Duuuuh impian banget bisa punya gedung + kelas masak seperti ini ya dep *colek-colek si Mamah* amiiiiin. Oya, asiknya juga cooking class-nya dengan media bahasa inggris, jadi emang ditujukan untuk para turis yg pengen belajar masakan Perancis, like moi *eciyeeeee*

Disini kita belajar 3 menu masakan khas-nya Perancis, yaitu :
Magret de Carard aux figue (steak dada bebek yg ndut *ngiler*)
Ratatouille (makanan daerahnya Perancis, kaya sayur asem gitu deh, tp ini tumisan)
Tartelettes Amandine aux poires (pear pie dengan vla almond yg enyaaaaak)

Dengan seorang chef keren yg kasi ilmu plus tips penting seputar memasak, kita juga tetep bisa hands on semua masakan, pokoke kalau dikasih bahan dan peralatan yang sama canggihnya bisa bikin deh hahah *ngeles*.

Asiknya, peserta disini gak cuma belajar memasak, dapat tips, tapi ikut membantu membereskan meja, menyiapkan piring dan gelas dan menata makanan di piring masing-masing. Trus nanti stlh semua masakan siap, kita makan bareng-bareng hasil masakan kita sambil saling berkenalan 😀  Tapi urusan cuci cuci tetap ada pelayannya sendiri dong hahaha.

Untuk resep-resepnya ntar saya bakal sharing setelah lulus uji coba di rumah *pede mo bikin lagi*. Foto-foto dulu aja dah 😀

 
Image
Yay! Marikitmas, Mari kita masak!

Image
sang chef sibuk memberi tips and tricks

ImageMarkitmak, Mari kita makan 😀
Magret de Carard aux figue, dengan Ratatouille dan seiris baguette

Image
Dessert: Tartelettes Amandine aux poires. kenyaaaaang *burp*

ImageKiri: Yihi. mejeng dulu sama si tartelletes sebelum disikat:D
Kanan: cetakan kukis berbentuk menara eiffel, beli cukup 1 saja, mehong bok :p

Imagedear chef, thankyou 😀 
*serius lupa namanya :p* *tetep ya bok, bapul xixixi*


Mexican Food Style

Gara-gara setelah on-air di CosmopolitanFM terus makan di Chilis (hasil racunan Nandra) bareng depe dan suaminya (maafkan akyu suamiku tidak mengajak dirimyuuuuuu *kecups*), jadi inget duluuuuu pernah juga makan di resto mexico waktu honimun ke jerman duluuuuuu, yang ternyata adalah pertama kali saya merasakan masakan mexico.

Sama juga dengan sekarang, tetep tidak cucok boooook (maklum perut dan lidah endonesah).

Mexican Paella

Nasi campur ala Mexico dengan udang, chicken wings, dan saos tomat diatas hot pan dihidangkan dengan garlic bread dan salad. Bahan utamanya adalah beras, olive oil dan kunyit -_-“

Beef Fajitas

Tumisan daging dengan bawang dan paprika, bumbunya krim asam, salsa, keju dan tomat. Disajikan diatas wajan kecil dengan tambahan tortilla, salad, guacamole dan pure kacang.

Vegetables Tacos

Filled Zucchini, eggplant, tomatoes, potatoes served with grilled prawn spit, small salad, garlic bread, salsa and guacamole.

Tres Burritos Variados

3 small burritos, stuffed with spinach, ground beef and seafood

Plato Para Pastres

Naaaaah, ini nih dessert-nyah… pisang dan apel yang digoreng tepung, dihidangkan dengan ice cream dan saus karamel.

Cantina Charlotta

location:

Iglinger Str. 1 86916 Kaufering

Tel. 049-0819.166.200

Culinary Berlin – Menu Idea

Secara di Berlin sono tidak dijamin ayam dan sapinya dipotong secara halal 😀 jadinya wiskulnya serba seafood, ada seh *bandel*-nya penasaran sama si bebek yang sangat crispy *maafkan perut sayaaaaa*, tapi bisa neh, jadi inspirasi buat bikin menu seperti ini xixixi kaya canggih masaknya ajuah 😀 yaaaak, silahkan dicermati, dibuat dan kalo sukses seperti deskripsi saya, HARUS dikirim ke saya yaaaaaa *ngeces lagi dewh -_-”

ini namanya shark’s fin broth, ye ye ye … sup sirip ikan hiu getoooooh, gak tau seh beneran apa gak, dari mulut saya yang terasa seperti kaldu ikan dan telur *iih dari penampakan juga keliatan kaleeeee* ada potongan daging ikannya, gak tau itu daging ikan hiu ato ikan biasa, irisan daun bawang daaan sedikiiiiit rasa wijen 😀

waktu pesan kirain bentuknya seperti yang biasanya gitu *shrimp coctail maksudnya* ada udang, mayo, alpuket, dll… ternyata simpel dan biasa banjet bok penampakan ni shrimps salad, sayurannya cuma timun, kol dan tomat, ditaburin udang dan olive oil + vinegar… segeeeeeer banget!

menu favorit! untungnya nih chinese resto stu gedung sama hotel tempat menginap, jadiiiiiii tiap hari mampir pesen ginian *halah* jujur saya sebenarnya gak syuka menu ikan saus asam manis, tapiiiiiih beneran deh, fried fish with sweet & sour sauce yang ini bikin ketagihaaaaan! fillet ikannya digoreng deep fried gitu, trus saus asam manisnya pake potongan nanas dan paprika yg crunchie… krenyes krenyes…. *slurp

duuuh, saking esmosinya, lupa ni menu namanya apa, pokoke tofu-tofu gitu dewh :p simpel seh sebenernya, cuma potongan tahu sutera/ tofu trus disiram sesame sauce dan taburan irisan daun bawang. biasa saja seh, tapiiiii segeeeer deh, lho kok seger? iya, soale penyajian si tofu dalam keadaan dingin, sesame sauce-nya juga tidak kentel dan oily tapi encer, makanya saya ber nama dia cold tofu *lebay* cucok neh buat dessert 😀

naaaah ini dia si crispy duck yang bikin saya lemah lunglai *:p* habiiiis, lihat di meja tetangga *dasar ngecesan* kok kayanya enyaaaaak getoooh, akhirnya pesan deh, dan emang enyaaaak banjet, bebeknya digoreng kering gitu dan kayanya pake tepung deh makanya bisa crunchie, trus pake saus pedas, naaaah berhubung perut sangat lapar saya gagal mendeteksi apa sih ingridients saus pedas ini, nanya ke waitressnya juga lupaaaaaa, yang pasti tidak pedas kok, mungkin cuma dicampur chilli powder tekstrusnya kental cuma gak terlalu tajam rasanya gitu *bingung kan mendeskripsikannya*.

waktu ke B5 Berlin Outlet kemaren, mampir neh ke resto khusus masakan ikan Nordsee, pas banget kan sama selera 😀 disini banyakan ikan harring dan salmon, wuiiiih langsung deh pesan yang gambarnya pualing menggiurkan 😀

Menu yang kiri ituh namanya Spezialitat des Hauses, maksude menu spesial restonya kalik ya 😀 gak bisa menterjemahkan isinya, cukup meraba-raba, penjelasannya bahasa jerman seeeeeeh. Pokoke ikan goreng tepung, pleus udang 3 beje, kentang tumis dan butter cream cheese.

Kalau menu yang kanan namanyaaaaa Fischfilet “Champignon” HA! ini mah eike tauuu, fillet ikan dikasi saus jamuuur kaaaan *songong*. Betul sodara-sodara, filet ikan Harring, di goreng tepung, siram dengan campuran jamur dan mozarella cheese dan kentang rebus, tetep ya boook dikasihin saus tartar sampai luber gitu . Ealaaaaaa, enyaaaaak 😀

Pantesan saya gak pernah kurus pulang dari sini, biar kerjanya jalan terus *ngirit.com* tapi kalo makannya sebakul mana bisa turun nih BB *mewek sambil gigit korset*

Welser Kuche – Augsburg, Germany

Feasting like 450 years ago…

Kembali Ke Jaman Batu

Ini benernya udah luama banget, jaman saya bulan madu *cuit cuit* … ngetem lama di kompie, sharing aja kali ye… sapa tau ada yg mo kesono, ngikutin jejak saya bikin anak hahahaha

Dinner dengan candle light dan harus memperhatikan table manner di resto terkenal emang udah wajib hukumnya. Tapi di Welser Kuche, kita malah dituntut untuk menyantap makanan langsung dari tangan.

Di sini ada resto unik yang konsepnya mengikuti abad 15. Nggak cuma interior bangunan yang berdindingkan batu-batuan kasar, tapi dari furniture sampai peralatan makannya juga so last century.

depan resto
inside resto

Sampai di depan resto, yang terlihat bangunan pertokoan, disampingnya akan ada pintu kayu besar dengan plang resto. Jangan bingung, ternyata emang restonya ada bawah bangunan, biar berasa di dalam gua gitu kali ye he he he… Di dalam resto, kita disambut dengan ibu-ibu cantik berpakaian tradisional Jerman yang akan mencucikan tangan kita dengan baskom. Lalu dipasangkan serbet di leher sambil diberikan welcome drink di dalam gelas yang terbuat dari tanduk kerbau.

interior resto

Ruangan resto yang nggak terlalu besar diisi beberapa meja kayu yang besar dengan tatakan kayu danpisau belati sebagai ganti peralatan makan, jadi jangan mengharapkan piring, sendok dan garpu ya. Sedangkan gelas minum, teko, dan mangkuk sup dan salad terbuat dari tembikar.

Oya, salah satu keunikan dari resto ini adalah, bila dalam satu meja ada ceweknya, maka dialah yang harus melayani makan teman-teman semejanya, kalau ternyata satu meja cowok semua, terpaksa ada yang harus mengenakan topi renda untuk berperan sebagai cewek.

roti
salad
sup

Jenis menunya sedikit, seperti abad 15, garam dan bumbu sangat mahal, jadi rasa makanan juga tidak terlalu tajam. Pertama-tama kita disajikan roti dengan mentega yang terbuat dari lemak daging, rotinya tidak bolek dibelah dengan pisau, harus dengan tangan dan dibagikan ke teman-teman (artinya satu roti jangan dimakan sendiri). Kemudian menyusul salad, dan sup dalam mangkuk besar. Para cewek membagi-bagikannya ke dalam mangkuk yang lebih kecil. Untuk mengambil daging dan sayur dalam sup harus menggunakan tangan, sedangkan kuah sup diminum dengan langsung menyuruputnya dari mangkuk, harus dengan suara yang keras, kalau nggak bakal dihukum dengan menggunakan kunci kayu besar yang dikalungkan dileher, dan bisa dilepas kalau dicium oleh tiga orang lawan jenisnya. Selesai menyantap sup, hidung kita dibersihkan dengan bubuk tembakau yang dibubuhkan dengan alat pelontar dari kayu. Seru bok!

hidung dibersihkan

Nah, menu utamanya adalah bebek panggang, dari beberapa ekor yang ditaruh di tatakan kayu yang besar, dipotong-potong dan langsung dibagikan ke masing-masing meja. Mmm… yummy! Kalau steak umumnya disajikan dengan kentang, tapi di Welser Kuche, bebek panggang dinikmati dengan lumatan campuran roti dan sayuran, sama-sama enaknya kok. Kita juga harus menyisakan sedikit sisa makanan di meja untuk orang-orang miskin, kalau nanti saat dikumpulkan ternyata piring kita bersih, kita akan mendapat hukuman (lagi).

roti isi daging dengan saus bruberry
lumatan roti dan sayuran dimakan bareng bebek panggang
bebek panggang, dipotong-potong dan disajikan
eat with your fingers
sisakan makananmu ya
hukuman hehehe

Di akhir jamuan (cieeeeee…. jamuan bok), pelayan resto akan mengucapkan  selamat malam, dan terima kasih atas kunjungannya dengan menggunakan kostum penjaga malam. Waw, what a dinner!

goodnight goodbye

kalo ada yg mo wiskul – Welser Kuche: Maximilianstrasse 83, Augsburg, Germany